Perusahaan Internasional Menghancurkan Hutan Indonesia (Walmart, Tesco, Carrefour,APP,Sinar Mas)

LSM lingkungan, Greenpeace mengeluarkan tudingan baru terhadap perusakan hutan hujan tropis oleh perusahaan sawit dan pabrik kertas dan pulp yang dikelola oleh Sinar Mas. Greenpeace menuduh sejumlah perusahaan internasional terlibat dalam menghancurkan hutan Indonesia. LSM lingkungan internasional tersebut menilai Walmart, Tesco, Carrefour dan perusahaan internasional lainnya telah membeli produk pulp dan kertas dari produsen Indonesia yang merusak hutan.
http://www.duniacyber.com/images/iklan/lain%20lain/musdalifah/2009-12-07/sawit-sawit.gif
Dalam laporan terbaru, Greenpeace menyebutkan Asia Pulp & Paper (APP), produsen pulp dan kertas terbesar keempat di dunia yang dikendalikan oleh Sinar Mas, konglomerat Indonesia sebagai pihak tertuduh. "Sinar Mas terus mengakuisisi dan menghancurkan hutan alam yang menjadi habitat harimau, serta membabat lahan gambut kaya karbon untuk pabrik pulp di Sumatera," ujarGreenpeace. Greenpeace menuding APP tidak pernah serius menggunakan kayu pulp dari perkebunan eksklusif ... meskipun memberikan jaminan kepada pelanggan. Namun, APP justru mempertahankan ketergantungan pada hutan alam.
Greenpeace tidak menyebutkan dimana lokasi Sinar Mas melanggar hukum, tapi LSM ini percaya perusahaan ini telah mendapatkan lisensi dari pemerintah beroperasi di areal lahan yang semestinya dilindungi. Masalah status lahan, menurutGreenpeace, menjadi biang konflik di Indonesia karena persoalan hukum yang rumit dan tumpang tindih, minimnya penegakan peraturan, serta korupsi di pemerintah.
Selain Tesco dan Carrefour, Greenpeace menyebutkan Kentucky Fried Chicken, Hewlett Packard, dan Auchan menggunakan produk dari APP. Laporan ini juga menyebutkan nama-nama lain, seperti grup retail WH Smith, Corporate Express asal Belanda yang dimiliki oleh Staples, serta PaperlinX, pedagang kertas Australia. Greenpeace menyerukan kepada semua perusahaan itu berhenti membeli produk APP dan mencegah merek mereka dikotori oleh tudingan terlibat dalam kerusakan hutan.
David Shirer, juru bicara Paperlinx, berkata: "Jika ada bukti dari bahan ilegal yang dipakai pemasok kami, kami akan berhenti berdagang dengan pemasok.". Jurubicara Tesco mengatakan pihaknya tidak membeli produk dari APP di Inggris, baik secara langsung atau tidak langsung. "Kami berkomitmen membeli kayu dan produk kayu yang legal, dari bahan baku berkelanjutan. "
Seorang juru bicara dari Carrefour juga mengaku berkomitmen menggunakan produk dari bahan baku untuk pembangunan berkelanjutan, serta memutuskan untuk menghentikan pasokan APP diIndonesia untuk produk bermerek Carrefour pada musim panas ini. "Carrefour telah bertemu dengan APP untuk membahas soal ini," katanya. Auchan menyebutkan APP bukanlah pemasok besar. Namun, mereka akan mempelajari kesimpulan laporanGreenpeace secara hati-hati untuk memutuskan tindakan apa yang harus diambil. Sedangkan, sumber dari dari Walmart, KFC, HP, dan Staples menolak berkomentar.
Mengutip dokumen internal APP dan data pemerintah Indonesia, Greenpeace menuduh bahwa APP telah menghancurkan habitat harimau dan orang utan Sumatera, serta merusak hutan yang kaya karbon untuk memenuhi target ambisiusIndonesia mengurangi emisi 26 persen dalam 10 tahun mendatang. Aida Greenbury, Direktur APP menolak memberikan rincian tentang para pembelinya. Namun, ia mengatakan klaim bahwa aktivitas perusahaan telah membuat spesies terancam punah "sama sekali tidak benar".
APP menyatakan dua kali dalam laporan dan kepada pemegang saham bahwa akan manggunakan 100 persen kayu dari sumber bahan baku berkelanjutan, ditargetkan pada 2007 dan diubah 2009. Namun, perusahaan tak bisa menggapai target tersebut.
Greenbury mengatakan bahwa sejak 2008, sekitar 85 persen dari kayu APP telah datang dari perkebunan. Perusahaan juga akan mengurangi ketergantungan pada sumber-sumber non-berkelanjutan hingga 10 persen mulai tahun ini.
Mereka juga mendesak perusahaan ritel besar seperti Carrefour dan Walmart agar tidak membeli produk yang dikeluarkan oleh Sinar Mas.
Beberapa pembeli sawit terbesar produk Sinar Mas seperti Unilever dan Nestle sebelumnya telah menghentikan pembelian sawit yang dihasilkan oleh Sinar Mas terkait dengan tudingan perusakan lingkungan.
Greenpeace menyebutkan proses perlindungan terhadap hutan hujan tropis dan lahan gambut adalah salah satu cara untuk mengurangi dampak perubahan lingkungan.
APP terus melakukan penghancuran terhadap hutan hujan tropis dan hutan gambut untuk memenuhi kebutuhan dua pabrik bubur kertas
Greenpeace
Dalam laporan Greenpeace berjudul 'How Sinar Mas is Pulping the Planet' yang diluncurkan pada hari ini (6/07), mereka menyebutkan perusahaan tersebut tidak berniat untuk sepenuhnya memenuhi kebutuhan dari kayu milik mereka sendiri sejak tahun 2009.
"Laporan ini merupakan hasil analisis dari kajian yang dilakukan oleh pemerintah Indonesia dan juga berdasar pada peta dan data milik Sinar Mas, selain penyelidikan lapangan yang juga menunjukan APP terus melakukan penghancuran terhadap hutan hujan tropis dan hutan gambut untuk memenuhi kebutuhan dua pabrik bubur kertas mereka yang ada di Sumatra," kata salah satu bagian dalam laporan yang dikeluarkan olehGreenpeace hari ini.
Laporan yang disampaikan Greenpeace juga menyebutkan bahwa dua pabrik pengolahan bubur kertas milik APP itu terus memperluas kapasitas produksinya dari 2,6 juta ton pada tahun 2006, mereka berusaha meningkatkan kapasitas produksinya hingga 17,5 juta ton pertahun.
Tidak berdasar
Dikutip dari Reuters, juru bicara APP, Aida Greenbury mengatakan mereka tidak mempunyai rencana untuk meningkatkan kapasitas produksinya seperti yang disebutkan olehGreenpeace.
"Untuk meningkatkan produksi hingga 17 juta ton setidaknya dibutuhkan 8 juta hektar lahan lagi dan ini sangat konyol," katanya.
Dalam laporannya Greenpeace juga menyebut Sinar Mas berusaha untuk memperluas lahan dengan pembabatan hutan yang menjadi habitat Harimau Sumatra, salah satu hewan yang dilndungi oleh pemerintah.
Namun dalam pernyataannya perusahaan pengelolaan minyak sawit PT Smart.tbk mengatakan mereka tidak membuka perkebunan sawit di kawasan hutan alam primer, hutan gambut dan juga tidak melakukan konversi lahan yang mempunyai nilai konservasi tinggi.
Presiden Direktur Smart, Daud Darsono dalam rilis yang dikeluarkan oleh perusahaan itu meminta para pengguna produk mereka untuk menunggu hasil kajian dalam pertemuan sidang penanaman sawit berkelanjutan (RSPO) - pertemuan yang menghadirkan perusahaan sawit, pengguna dan kelompok lingkungan - untuk membuktikan tuduhan yang diajukan olehGreenpeace.
Pertemuan tersebut rencananya akan digelar pada bulan ini.

3 komentar:

alno mengatakan...

Saya setuju dengan tulisan ini. Namun perlu pemikiran lebih jauh sebelum mendukung dalam aksi nyata

Blog Walker mengatakan...

knp kita ga bergerak? karena sy rasa masih ada kepentingan disitu..

VidkaChannel-1 By Abdu mengatakan...

Indonesia bangkrut gara2 si cina bukan hanya ngerusak hutan bahkan rampok terbesar blbi yang jumlahnya ratusan trilyun lalu uangnya diparkir keluar yaitu ke cina singapura macau adala si cina bukan cuma memarkir hasil rampokan mereka kabur juga. NKRI HARUS MENCONTOH VIETNAM YG TELAH MENGUSIR ORANG2 CINA DARI BUMI VIETNAM. DAN VIETNAM NGAK MAU SEPERTI THAILAND, FILIPINA, DAN INDONESIA. MALAYSIA NGAK MASUK KATEGORI DIMANA PENGUASAAN EKONOMI DIKUASAI OLEH ETNIS CINA SEPERTI THAILAND, FILIPINA, INDONESIA WALAU TAIPAN TERBESAR DISANA ADALAH CINA DAN INDIA TAPI BERKAT TANGAN DINGIN PM MAHATIR MUHAMAD SECARA NASIONAL WARGA PRIBUMI MALAYSIA MENGUSAI 70% EKONOMI MALAYSIA DAN MEREKA BERSAING DENGAN KETURUNAN INDIA DAN CINA.

Poskan Komentar

Terima Kasih telah berkunjung, silahkan tinggalkan komentar anda disini....

Bagikan Artikel Ini :

Related Posts with Thumbnails
Ada kesalahan di dalam gadget ini